Prihatin Dengan Kondisi Karang Rusak, Lanal Mamuju Bakal Lakukan Restorasi Karang Buatan

Malaqbi.com | Redaksi

2024-06-15 | Dibaca: 41
MAMUJU (malaqbi.com) Pangkalan TNI Angkatan Laut (Lanal) Mamuju malaksanakan pengecekan lokasi rencana restorasi karang, sekaligus gladi pemasangan artificial coral reef (karang buatan), Sabtu, 15 Juni 2024.

Komandan Lanal (Danlanal) Mamuju, Letkol Laut (P) Dedi Andriyatno mengungkapkan, pengecekan lokasi dilakukan menjelang kegiatan peletakan terumbu karang buatan.
"Hari ini kita melaksanakan pengecekan lokasi yang rencananya akan kita lakukan restorasi, sekaligus gladi pemasangan artificial coral reef (terumbu karang buatan). Jadi, terumbu karang buatan sudah kita siapkan. Nanti akan diletakkan di lokasi yang sudah kita survei sebelumnya," kata Dedi Andriyatno.

Danlanal juga mengungkapkan, pihaknya membentuk sebuah komunitas, yakni Uwai Lebbo Skuba yang menggabungkan antara komunitas snorkeling dengan diver yang merupakan binaan Lanal Mamuju.

"Uwai Lebbo Skuba ini kita beri tugas dan tanggungjawab untuk melakukan pemasangan terumbu karang buatan, sekaligus melanjutkan rangkaian kegiatan hari ulang tahun Lantamal dan 17 Agustus," ungkapnya.

Pemasangan terumbu karang buatan, kata Dedi Andriyatno, bakal dilakukan disekitaran Lanal Mamuju. Selain karang buatan, tulisan TNI AL juga akan dipasang di dalam laut.


"Kita lakukan restorasi karang berupa peletakan terumbu karang buatan dan pemasangan tulisan TNI AL ditempat yang sudah disediakan, yang bisa dimanfaatkan untuk restorasi terumbu karang dan spot snorkeling maupun diving," ujar Dedi Andriyatno.

Danlanal pun menjelaskan, pemasangan terumbu karang buatan dilakukan akibat banyaknya kerusakan pada terumbu karang di sekitar Mamuju dan Pulau Karampuang.


"Dalam survei yang kami lakukan, hampir sebagian besar karang rusak karena tindakan destructive fishing berupa pengeboman maupun menggunakan bahan kimia untuk mendapatkan ikan. Sehingga, saya selaku Danlanal tergerak untuk melaksanakan restorasi dan konservasi terhadap lingkungan alam yang ada di sekitaran laut Mamuju," pungkasnya.

Lanal Mamuju sudah menyiapkan sebanyak 100 karang buatan yang akan disebar di sekitar Lanal Mamuju. Bahkan, karang buatan itu masih akan bertambah.

"Sekaligus mungkin apabila ada instansi atau pemerintah yang akan menyumbangkan atau mewakafkan CSR nya untuk konservasi, kita akan terbuka, karena terumbu karang ini bermanfaat tidak hanya bagi ikan saja, tetapi bagi masyarakat di sekitar Mamuju," tutup Dedi Andriyatno. (*)
Copyright @2011-2019 malaqbicom, All Rights Reserved :: Redaksi | Pedoman Media Siber | Iklan | Disclaimer