Salah Satu Ujung Tombak Pelayanan, Sutinah Janji Bakal Naikkan Insentif Para Kader Posyandu

Malaqbi.com | Redaksi

2023-08-08 | Dibaca: 608
MAMUJU (malaqbi.com) Dinas Kesehatan Kabupaten Mamuju menggelar jambore kader posyandu. Kegiatan yang dilaksanakan di pantai wisata Malauwwa Kecamatan Simboro itu berlangsung mulai Senin 7 sampai 8 Agustus, dan dibuka langsung oleh Bupati Mamuju, Siti Sutinah Suhardi. 

Dalam penyampaiannya, Bupati Mamuju Sitti Sutinah menyampaikan apresiasi atas kegiatan yang di inisiasi oleh Dinas kesehatan kabupaten mamuju.

Menurutnya, jambore yang di warnai sejumlah kegiatan dan lomba akan sangat baik untuk meningkatkan kompetensi para kader posyandu serta dapat meningkatkan motivasi bagi para kader.

Secara khusus Sutinah juga memberikan atensi kepada semua kader yang dinilai menjadi salah satu ujung tombak pelayanan dasar di setiap posyandu. Olehnya ia berjanji tahun depan akan berupaya meningkatkan insentif yang diterima tiap kader yang dinilainya masih sangat kurang.

Setelah menanyakan besaran insentif dari semua kader posyandu yang mengikuti kegiatan jambore, baru diketahui bahwa insentif kader posyandu sangat kecil dan tidak merata antar kader di tiap desa maupun kelurahan.

"Ada yang dapat Rp.30 ribu rupiah perbulan, ada juga yang sampai Rp.100 ribu, nilainya masih bervariasi namun rata-rata masih sangat minim, sebab itu saya sudah sampaikan ke Kadis PMD untuk menggodok regulasi agar pemerintah desa dapat mengalokasi insentif kader posyandu secara merata dan ditingkatkan sampai Rp. 200 ribu perbulan,"ungkapSutinah yang langsung disambut riuh para peserta jambore

Selain itu Sutinah juga menyorot angka balita diukur yang menunjukkan angka kunjungan masyarakat ke posyandu yang dinilai masih minim, bahkan terdapat beberapa posyandu yang hanya mencapai persentase di bawah 5 persen.

"Seperti di posyandu karama kecamatan kalumpang yang hanya mencatatkan 3,7 persen balita yang telah di ukur, sementara di posyandu hinua yang juga berada di kecamatan Bonehau telah mampu mencapai 68,9 persen, bahkan masih di wilayah yang sama di puskesmas Karataun bahkan telah mencatat balita diukur sampai 88,2.
Ketimpangan tersebut menjadi perhatian khusus Sutinah Suhardi, ia menegaskan akan melakukan evaluasi terhadap kepala puskesmas yang dinilai tidak mampu mendorong kemajuan di wilayah kerja masing-masing.

"Kalau tidak mampu, pasti saya ganti," tegas Sutinah

Terlepas dari itu, kegiatan jambore kader posyandu yang kali pertama dilakukan di kabupaten mamuju, di ikuti 115 orang kader terbaik dari 23 puskesmas se-kabupaten mamuju.

Dalam kegiatan tersebut juga dimeriahkan dengan berbagai lomba, mulai dari lomba cerdas cermat dan lomba pangan bergizi serta lomba penyuluhan yang di ikuti dengan antusias oleh seluruh peserta.(Adv)
Copyright @2011-2019 malaqbicom, All Rights Reserved :: Redaksi | Pedoman Media Siber | Iklan | Disclaimer