Dukung IKN, DPW DPN Sulbar Siapkan Tukang Bersertifikasi

Malaqbi.com | Redaksi

2022-07-30 | Dibaca: 95
POLEWALI (malaqbi.com) Pj Gubernur Sulbar Akmal Malik mendorong agar pembangunan di Sulbar harus menggunakan tukang yang tersertifikasi.

Itu disampaikan Pj Gubernur Sulbar, Akmal Malik saat menghadiri penutupan pelatihan dan sertifikasi tukang bangunan Indonesia Provinsi Sulawesi Barat oleh Pengurus Bedeng Wilayah (PBW) Dewan Pertukangan Nasional (DPN) Perkasa, Sulawesi Barat (Sulbar)

Kegiatan yang dipusatkan di gedung Gadis Polewali Mandar, tersebut dilaksanakan dari tanggal 27 sampai 29 Juli 2022 ini diikuti sekira 500 tukang yang siap untuk mengikuti pelatihan dan sertifikasi.

Akmal Malik, mengatakan kehadirannya merupakan bentuk dukungan kepada seluruh tukang yang ada. Itu juga sebagai bentuk upaya mempersiapkan tukang bersertifikasi untuk IKN.

Menurutnya, saat ini IKN membutuhkan sekira 65 ribu tenaga tukang, Sulbar tidak boleh menjadi penonton sehingga seluruh tukang di Sulbar harus dipersiapkan dengan baik.

"Saya ingin sertifikasi ini tidak main-main karena ini adalah kompetisi. Saya ingin tukang Sulbar hebat-hebat," kata Akmal,

Tidak hanya, Itu ia mendorong agar proses pembangunan di lingkup Pemprov khususnya OPD dalam melakukan pembangunan wajib menggunakan tukang bersertifikasi.

"Saya akan minta kepala dinas wajib menggunakan tukang yang tersertifikasi, saya akan segera buat surat,"jelasnya.

Sementara Ketua DPW DPN Perkasa Sulbar Muhammad Iswar Anwar mengatakan selama tiga hari seluruh tukang telah ditempa dan dilatih agar bisa fokus mendapatkan pengetahuan terkait pertukangan.

Ia mengatakan, seluruh tukang ini juga merupakan bentuk keseriusan DPN menghadapi IKN.

"Kami juga ingin berkontribusi, sebab kami tidak ingin menjadi penonton kita ingin orang Sulbar khususnya tukang kita bisa berada disana," terangnya.

Menurutnya, bukan hanya bahan material yang akan dipersiapkan untuk IKN tetapi juga sumber daya manusia khususnya tukang.

"Kami berharap tukang yang sudah mengikuti pelatihan dan sertifikasi bisa berada di IKN itu sebagai bentuk dukungan terhadap IKN,"tandasnya.(*) 
Copyright @2011-2019 malaqbicom, All Rights Reserved :: Redaksi | Pedoman Media Siber | Iklan | Disclaimer